Follow by Email

Friday, December 21, 2012

Ratu Boko, Istana Megah di Puncak Bukit





Minggu, 2 Desember 2012 pada awalnya saya berencana mengunjungi candi prambanan seusai pelaksanaan Ujian Japanese Language Proficiency Test (JLPT ) di FIB UGM yang diikuti oleh istri saya. Saya sangat antusias sekali bisa mengunjungi candi hindu termegah di Indonesia bahkan Asean karena inilah untuk pertama kalinya saya dapat mengunjungi candi tersebut.

Namun rencana semula gagal setelah salah seorang teman lama saya ketika bekerja di salah satu perusahaan asuransi ternama mengajak pergi ke candi tersebut lebih awal. Sebelumnya saya telah mempertimbangkan bahwa istri saya tidak tertarik ke candi tersebut karena sudah pernah mengunjunginya dan hari sudah terlalu siang jika harus menunggu ujian selesai.

Sekitar pukul 10 lewat saya bersama teman dan anak saya yang berumur 1,5 tahun meluncur dengan menggunakan sepeda motor. Setelah menelusuri jalan gejayan dan melalui ring road utara menuju ke arah timur kea rah solo. Mendekati lokasi candi, dari kejauhan sudah terlihat kemegahan arsitektur bangunan candi prambanan. Setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menit maka kami pun tiba. 

Setelah memarkirkan kendaraan, kami pun berjalan melewati pusat oleh-oleh menuju loket pembelian karcis. Petugas di loket pun bertanya “paket dengan ratu boko atau hanya candi prambanan saja?”. Jika paket dengan ratu boko maka harga tiketnya menjadi Rp.45,000 dan jika prambanan saja maka harga tiketnya hanya Rp.30,000. Sempat berfikir sejenak karena memang saya pernah mendengar tentang keindahan candi ratu boko melalui artikel yang ditulis oleh Teguh Sudarisman. Mengingat hal tersebut maka saya mengambil paket dengan candi ratu boko seharga Rp.45,000.

Kami pun berjalan masuk melewati pintu pemeriksaan tiket dan di arahkan menuju perhentian shuttle bus yang akan mengantarkan kami menuju candi ratu boko. Setelah mampir di kantor pengelola untuk mengambil beberapa brosur berbahasa inggris, jepang, jerman dan perancis mengenai candi prambanan. Kami pun sempat berfoto sejenak di sekitar perhentian bus setelah itu kami pun meluncur dengan menggunakan phanter. Mobil pun berjalan menuju pintu gerbang luar setelah menyeberangi sungai opak yang terkenal karena luncuran lahar dingin merapi mengalir ke sungai ini. 

Candi Ratu Boko Sendiri berjarak sekitar 3 km ke arah selatan dari candi prambanan. Di perjalanan kami melewati sebuah pasar di sisi sebuah pertigaan jalan raya jogja-klaten. Setelah itu pemukiman dan sawah yang hijau terhampar memanjakan mata menemani perjalanan menuju candi. Panther pun meraung-raung ketika melalui jalanan menanjak dan curam. Sekitar 15 menit perjalanan, kami pun tiba dipelataran parkir yang cukup sejuk karena ada sebuah pohon beringin besar melindungi pengunjung dari sengatan matahari yang mengganas di siang hari. Kami pun diberi sebotol air mineral di loket masuk candi ratu boko yang pastinya akan menghapus dahaga di siang yang panas ini. 

Kami berjalan menanjak menuju ke gerbang candi ratu boko.Sekitar 5 menit berjalan tampak gerbang candi yang megah berdiri disana dan di sisi sebelah kiri jalan, sebuah kolam dengan air mancur memancar membuat suasana menjadi terasa sejuk di siang hari dengan panas menyengat ini. 

Supir yang mengantarkan kami ke candi ratu boko ini bercerita bahwa ratu boko sebenarnya adalah raja dan dialah ayah dari roro jongrang. Adapun candi yang saat ini bernama ratu boko merupakan sebuah istana. Sedangkan menurut sebuah prasasti abhayagiriwihara tahun 792, pada awalnya situs ini merupakan wihara. Namun sekitar tahun 856 menurut prasasti ratu boko, situs ini berubah menjadi kediaman seorang penguasa bernama Rakai Walang Pu Kumbhayoni yang beragama hindu.

Candi Ratu boko sendiri terdiri dari beberapa situs yaitu candi pembakaran, candi pandang, goa wadon, goa lanang serta paseban dan keputren. Dari beragam peninggalan tersebut dapat disimpulkan kemegahan istana ratu boko ketika itu yang memiliki luas sekitar 250,000 meter persegi.

Bangunan gerbang candi yang megah seakan menyambut para pengunjung yang datang. Gerbang candi terdiri dari 2 bagian, bagian depan dan belakang. Gerbang candi bagian depan terdiri dari 3 bangunan dengan 2 bangunan yang lebih kecil mengapit bangunan gerbang utama. Sedangkan gerbang candi bagian belakang terdiri dari 5 bangunan dengan 4 bangunan yang lebih kecil mengapit bangunan utama. 4 bangunan yang mengapit bangunan gerbang utama memiliki 2 ukuran yang berbeda yang semakin mengecil ke sisinya. 

Keindahan arsitektur bangunan gerbang candi ratu boko menjadi daya tarik utama bagi para pengunjung. Tak heran banyak dari pengunjung berfoto di depan gerbang dan sebagian yang lain asyik berteduh di bawah bangunan. Pepohonan di sekitar situs dan rumput yang hijau memberikan kesan sejuk walau di siang hari yang panas sekalipun.

Karena kami harus kembali ke UGM sekitar jam 2 siang maka sekitar pukul 12 siang kami pun beranjak menuju candi prambanan meskipun saya sendiri belum begitu puas berada disana, menikmati keindahan alam dan arsitektur bangunan di puncak sebuah bukit dengan ketinggian 195 meter. Namun saya pun masih menyimpan rasa penasaran saya terhadap candi prambanan yang akan saya puaskan.